There was an error in this gadget

Koleksi Puisi Nukilan MANUHAS


Menangislah Mataku

Dibangunkan dalam kesejukan malam
Maka terdengarlah suara sayu
Lembut dan sayup-sayup
Siulan burung dan mergastua

Sesalnya diriku
Merasa dimuliakan dengan kemanusiaan
Yang telah melimpah dengan kekhalifahan
Namun
Gagal untuk menangis
Sedangkan binatang
Mampu merayu dengan Allah
Namun mengapa aku
Gagal menangis seperti binatang

Menangislah mataku
Menangislah untuk Tuhanmu

Wait

Apa dikau tahu harga dirimu
Jika tahu
Maka nilaikanlah untuk dimiliki
Jika tidak
Diam sahaja

Apa sebuah harga untuk barangan
Sedangkan dirimu bukan biasa
Bukan terjumpa atau dijumpai
Melainkan dicari
Dengan hati bersuluh iman

Kalau harganya juta
Maka hanya jutawan pemiliknya
Sedangkan daku lihat fakir juga ada
Bahkan bahagia biasa juga

Kerana
Yang memiliki itu hati
Atmanya suci
Sudah dikhabarkan dari dahulu
Permata unggul untuk emas terindah
Dan kaca hanya untuk besi

Dikau baik
Temanmu juga baik
Baik di mata Allah
Dikau nakal
Temanmu juga nakal

Sabar ya
Sabar itu keimananmu
Dia akan hadir
Cuma masa sahaja
Dan
Dikau akan termanggu sambil bermadah
“rupanya dia jodohku! hahaha”